ACCURATE HEALTH CENTER MEDAN FORUM

Welcome To Forum Accurate Health Center Medan (Konsultasi Psikologi & Akupunktur & Hipnoterapi)


    Konseling pernikahan

    Share

    miss.noname
    Accurate Newbie
    Accurate Newbie

    Posts : 2
    Points : 2500
    Reputation : 0
    Join date : 08.02.10

    Konseling pernikahan

    Post by miss.noname on Sat Feb 13, 2010 9:33 am

    hai oom..aku join disini yah siapa tau aku dapat masukan ^^
    oom aku pingin tau sebenernya arti pernikahan itu apa sih? dan apa aja yang dibutuhkan dalam persiapan pernikahan dan setelah pernikahan?
    apa untuk menikah seseorang harus mapan dulu dalam arti punya rumah sendiri, uang yang lebih dari cukup dan pekerjaan yang sudah menjamin lebih dari cukup?
    kemudian bagaimana mengetahui kalo pasangan kita itu adalah pasangan hidup yang tepat?
    terimakasih dulu sebelumnya..

    fudinpang
    Psikolog/Sinshe Accurate Health Center
    Psikolog/Sinshe Accurate Health Center

    Posts : 636
    Points : 3565
    Reputation : 36
    Join date : 11.12.09
    Location : Medan

    Re: Konseling pernikahan

    Post by fudinpang on Sun Feb 14, 2010 6:32 am

    miss.noname wrote:hai oom..aku join disini yah siapa tau aku dapat masukan ^^
    oom aku pingin tau sebenernya arti pernikahan itu apa sih? dan apa aja yang dibutuhkan dalam persiapan pernikahan dan setelah pernikahan?
    apa untuk menikah seseorang harus mapan dulu dalam arti punya rumah sendiri, uang yang lebih dari cukup dan pekerjaan yang sudah menjamin lebih dari cukup?
    kemudian bagaimana mengetahui kalo pasangan kita itu adalah pasangan hidup yang tepat?
    terimakasih dulu sebelumnya..

    Jb. Pernikahan adalah sebuah komitmen yang dijalani oleh dua orang yang berbeda dan belajar untuk menjadi satu (satu pemikiran, satu iman/moralitas, satu tujuan, dsb) dalam menjalani proses kehidupan ini....

    Yang dibutuhkan dalam pernikahan adalah persiapan lahir dan batin. yang menandakan bahwa kedua pasangan sudah siap untuk hidup bersama dengan segala macam resiko yang terjadi, mempunyai materi yang cukup untuk kehidupan rumah tangganya.. kemudian setelah menikah, maka persiapan yang dibutuhkan adalah persiapan untuk saling memaafkan, saling mendukung, saling mencintainya tentunya, saling menghargai, siap untuk mempunyai anak (jika kedua pihak membutuhkan), siap untuk saling melayani, siap untuk saling mempercayai dan siap untuk menerima kelemahan dan kelebihan masing-masing orang, siap untuk bercerai tentunya (tetapi point ini tidak selalu diharapkan ya).

    Untuk menikah tentunya harus mapan dalam segala bidang, agar kelak dapat memenuhi kebutuhan hidup ini, tidak pria saja namun wanita juga harus mempunyai pegangan materi tersendiri agar kelak bisa saling menutupi dan saling berbagi jadi permasalah materi tidak terlalu berat jika diwajabikan oleh kedua pasangan hidup.

    kita tidak bisa menentukan siapakah pasangan hidup kita yang tepat atau tidak tepat.. karena cinta adalah mengenai hal perasaan walaupun harus menggunakan logika juga.. jika kita selalu menggunakan logika maka tidak ada pasangan yang tepat bagi kita... hanya dengan cinta, kebahagiaan dan kenyamanan, saling menerima maka kita disebut sebagai pasangan yang berbahagia dan bukanlah dengan sebutan pasangan yang tepat... tidak ada satu ukuran/angka yang bisa dinilai dalam hal percintaan, cinta bukanlah matematika jadi harus benar dan salah karena manusia tidaklah sempurna.cinta memelukan kata maaf dan cinta harus memaafkan...jika kita selalu menilai pasangan kita sudah tepat atau belum tepat.. maka di ujung dunia pun kita tidak menemukan orang yang benar-benar tepat dan tidak pernah berbuat kesalahan.....tanyalah kepada hati anda, seberapa anda bisa menerima dia dan seberapa anda mencintainya dan tanyalah hati pasangan anda juga seberapa besar dia mencintai anda dan jangan katakan mengunakan angka.. tapi katakan melalui perbuatan kalian masing-masing..

    semoga berbahagia selalu

    psikolog/sinshe fudin pang
    www.accuratehealth.blogspot.com

    miss.noname
    Accurate Newbie
    Accurate Newbie

    Posts : 2
    Points : 2500
    Reputation : 0
    Join date : 08.02.10

    Re: Konseling pernikahan

    Post by miss.noname on Wed Feb 17, 2010 6:11 am

    oom mohon bantuannya kasih aku pendapat
    gini aku punya pacaran dah mo 2,5 taon. kita LD. pada 1 taon pacaran pertama co aku ngajak aku married dan pada waktu itu dia baru merintis usaha cuma kel aku ngak kasih karena mereka melihat co aku ini lum seattle. secara diliat persiapannya juga gak ada. so akhirnya aku ngak jadi married dan ternyata usahanya itu setelah dijalanin selama 1,5 taon tutup. trus ortu aku bilang gimana kalo dulu elo married ma dia..mo tinggal dimana dan bakalan jadi apa loe sekarang. nah dari usaha yang gagal itu dia coba beberapa peluang tapi gak berhasil sampe akhirnya dia joinan sama sodaranya (pamannya). pamannya ini sebenernya sudah berkecimpung lama di bagian jual bahan2 makanan lah. udah punya omset yang bagus sih nurut gue..dan dia joinan disini. cuma kel gue merasa kok janggal yah..orang sodaranya itu termasuk omset bagus trus dah lama berkecimpung kok mau aja diajak joinan..gak mungkin dengan omset bagus kurang modal donk. nah keluarga gue jadi mikirnya co gue ini boong dan punya maksud yang gak baik terhadap gue. apalagi diliat lagi dari pertama..lum mapan dalam usaha dah berani ajak married trus dliat ga ada persiapan sama sekali. nah sekarang dia bilang join ma sodaranya..kl nurut co aku sih sodaranya ini kurang modal dan juga dia butuh orang buat aturin tokonya..(sodaranya cuma suami-istri aja). makanya dia mau joinan. cuma kel aku tetep merasa ini adalah sebuah rencana yang seperti dah disusun dan ini sebuah kebohongan dari co aku sekedar nunjukkin kalo dia ini punya kerja dan ada omset lah.
    trus co aku ini juga dah nanya gimana ortu aku udah kasih ijin buat married gak..jujur aku bingung karena kel aku ini nyuruh aku putus ma co aku. karena mereka liat co ini tipe yang gak punya tanggungjawab dan mereka ngak mau sampe co ini sia2in aku nantinya apalagi aku sendiri kan bukan wanita karier..aku selama ini cuma bantuin ortu aku aja. mereka takut co aku ini cuma manfaatin aku aja..juga mereka tidak suka dengan pemikiran co aku ini..masa mo married ngak ada persiapan sama sekali..setidaknya mikirin mo married udah mapan dulu lah..ini apa2 ngak ada..gimana mau married..sebenernya mau married itu persiapan apa aja sih?
    kalo nurut aku sendiri kalo kita married pasti kita butuh tempat tinggal, pekerjaan yang bisa punya penghasilan untuk cover biaya RT nantinya dan kalo punya anak nanti juga kesiapan mental untuk bina sebuah keluarga.
    nurut co aku ini..untuk masalah tempat tinggal dia masih lum bisa dan ngak tau kapan bisa beli rumah. dan bukan dia gak mau sewa rumah sekarang kan dia masih sendiri kalo dia sewa rumah buat apa (dia kos), kecuali kalo dia mau married dan duit lum cukup buat beli rumah baru akan sewa. masalah penghasilan nurut dia yah kita harus bisa sesuain hidup sesuai apa yang kita hasilkan..toh kalo kita liat yang di bawah kita mereka yah tetep aja bisa hidup. yang penting kita punya mental dulu untuk hadapin yang terburuk. karena kalo kita dah bisa untuk itu maka kita akan lebih mudah dalam hadapin apapun.
    dan aku sering ribut sih kalo dah ngomong soal persiapan married. dia selalu bilang apa sih yang mau disiapin??memang tunggu mapan baru bole ngomongin married?kalo nunggu siap semua ngak bakal siap2.
    dia bilag soal usaha kerja kan dia juga lagi berusaha, emang bisa langsung melonjak hebat kerjanya. sedangkan biaya RT nurut dia yah kalo kita mau nurutin semua mau kita yah gak bakal ada cukupnya. liat yang susah juga banyak.yang seneng juga banyak. tinggal kita maunya dimana.
    dia juga bilang dia dah perhitungkan semua, kalo emang gak sanggup gak mungkin dia ajak aku married. tapi namanya perhitungan kan ngak selalu tepat.dan buat dia paling penting mental buat hadapain yang terjelek dl. krna nurut dia kalo qt cerita yang enak2 tapi hasilnya jelek yang ada akan kecewa berat tapi kalo yang jelek dulu tapi tau2 dapat hasil yang besar pasti jauh lebih senengnya..nurut oom gimana pemikiran ini?
    trus dia bilang coba liat yang dah married banyak juga yang gak cukup tapi hidup mereka ngak kacau balau..kalo mereka bisa syukurin apa mungkin ribut. kalo tau ngak cukup yah irit2. itu gunanya married bisa senang dan susah bersama. kalo mau senang aja sampe kapanpun ngak bakal married.trus dia bilang jangan anggep duit itu segalanya. kalo mo dibilang orang yang banyak duit lebih banyak yang cerai daripada yang miskin.karena mereka dah beda pikirannya. bukan gimana jalanin hidup tapi suda mencari kepuasan masing2 karena mereka bisa penuhi semua keinginan mereka sampe lupa semua shgga ngak syukuri lagi apa yang mereka miliki.
    trus aku sempet tanya tujuan married apa?btw kalo nurut oom sendiri tujuan married itu apa?dia bilang tujuan dia married buat punya pendamping yang bisa selalu dampingin dia dalam keadaan apapun. bisa punya anak. dan disamping itu dia tidak mungkin lupa akan tanggungjwab sebagai kepala kel.kalo dia dia ngak tau tanggungjwab buat married dia ga akan bakal pernah mau married.
    trus aku bilang kan ma dia kalo aku minta waktu dalam 1 taon ini buat dapetin restu ma ortu (walaupun jujur aku sebenernya bingung harus berbuat apa karena ortu aku maunya tetep aku putus ma dia). dia bilang ok lah misal dalam 1 th dpt restu tp untuk married pasti butuh proses juga. bisa 1 atau 2 taon. nah umur aku dah berapa (aku da kepala 3 sih).dia bilang bukan masalah py anak atau ngak, emang setiap orang pasti mau punya anak tapi kalo seandainya da married tapi gak dapay yah udah itu dah jalan hidup, bukan ngak dapet anak trus cerai dan kemudian usia ortu dia berapa (udah mau 75an sih)..bukan masalah dia married untuk senangin ortu trus married tapi dia juga mau kasih ortunya kebahagiaan karena daridulu mereka mau liat co aku ini married. iya kl 1 taon pasti married tapi ini masih lum pasti. dia juga tau meskipun dia putus ma aku ga akan segampang cari pasangan lagi dan ga tentu juga married tapi setidaknya dia berusaha terus wujudin.
    dan dia tanya kendala sebenernya dari ortu aku apa? aku bilang ya ortu aku emang punya kekuatiran kalo co aku ini gak bener2 ma aku dan nantinya bisa sia2in aku dan gak bisa bertanggungjwab secara aku kalo married otomatis soal ekonomi tergantung pada suami.dan dia tanya untuk bisa yakinin ortu aku apa.aku bilang aku lum terpikir.
    dia kasih aku masukkan (dan plz oom kasih aku opinion juga yah soal yang dia kasih masukkan ke aku )
    pertama aku pindah ke kota dia (emang kota dia tinggal gak terlalu jauh bisa ditempuh sekitar 8 jam-an --> dia juga ngerantau jauh dari ortu tapi ada kakaknya dikota yang sekarang dia tinggal) dan aku disuruh kerja bareng dia dt4 dia kerja ma pamannya. ini gunanya buat tunjukkin kalo dia bisa tanggungjwb dan urus aku. k2 kalo dah berjalan maka dia akan bawa ortunya buat ngomong ma ortu aku untuk tunjukkin kalo dia bener2 tulus ma aku. yah cuma ini yang bisa nurut dia karena kalo aku ma dia jauhan gini sampe kapanpun ngak bakal bisa berkembang hubungan aku ma dia.
    kalo aku deket ma dia kan sedikit banyak ortuaku bisa lihat sendiri gimana aku. menderita, gemuk atau kurus dll. n yang laen2 itu biar jadi tanggung jwab dia. tapi kerja bareng dia bener2 itungannya aku ma dia kerja.aku dapat gaji tapi makan dll biar dia yang tanggung, dia masih sanggup buat itu.tapi dia bilang jujur kalo buat lebih2 banget ngak juga, hidup normal. kalo mau beli apa2 kan aku bisa pake gaji aku. kalo aku mau gitu, dia akan susun secepatnya. trus dia bilang aku bole discuss ma kel aku. dia yang jamin aku biar kel aku bisa bener2 liat gimana nantinya dan mudah2an dia ga takabur.
    nurut oom gimana?aku bilang aku minta beberapa hari buat mikiri usulan dia..
    jujur aku sih pesimis deh dengan usulan dia bukan apa..aku minta kerja aja kel aku bilang untuk apa..disini u juga cari duit. mau tau banyak orang disini juga u banyak ketemu orang. padahal aku butuh suasana baru dalam hidup aku. pingin rasain kerja ma orang gimana sih..ketemu dengan banyak orang..kalo sekarang kehidupan aku cuma t4 usaha bokap aku dan rumah. temen gak ada. ga pernah jalan2..
    bantuin kasih kasih aku pendapat yah oom karena jujur aku ngak mau dapat pasangan hidup yang salah.
    oia kalo nurut oom sendiri gimana pandangannya terhadap pemikiran co-ku? makasih oom..[/u]

    fudinpang
    Psikolog/Sinshe Accurate Health Center
    Psikolog/Sinshe Accurate Health Center

    Posts : 636
    Points : 3565
    Reputation : 36
    Join date : 11.12.09
    Location : Medan

    Re: Konseling pernikahan

    Post by fudinpang on Tue Feb 23, 2010 10:21 pm

    Baiklah.. sis.. sebelumnya saya minta maaf karena terlalu lama membalas permasalahan anda karena saya berada di luar kota untuk beberapa urusan dan sambilan ikutan merayakan tahun baru imlek...

    menurut saya, sekarang permasalahan anda adalah anda belum lahir batin untuk menikah dengannya, yang artinya anda belum siap untuk menikah dan anda belum yakin pada diri anda sendiri bahwa dia adalah orang yang tepat untuk anda cintai atau orang yang benar-benar anda cintai dan dia juga mencintai anda.. mungkin masih terjadi banyak keraguan pada diri anda maupun anda melihat diri dia.. mungkin itu disebabkan oleh anda belum merasakan adanya kenyamanan dan cinta yang sesungguhnya atau kasih sayang dari pasangan anda sehingga membuat anda mejadi ragu antara memilih menikah namun takut terjadi banyak permasalahan atau anda tidak menikah karena orang tua anda tidak setuju dan anda juga takut bahwa pasangan anda tidak mau bertanggung jawab..

    semua disebabkan oleh pemikiran anda yang belum matang terhadap pasangan anda (bukan matang secara umur).. jika anda sudah benar-benar sangat yakin dan nyaman bersama pasangan anda tentunya anda tidak akan berpikir sejuah itu bagaimana masa depan anda dengan pasangan anda karena anda sudah merasa yakin dan nyaman bersamanya luar dalam oleh sebab itu anda bisa menjalankan rumah tangga dalam suka dan duka...

    saya sarankan anda untuk mendengarkan kata hati anda dan jangan mengambil keputusan dari siapapun.. tanyalah diri anda sendiri, apakah anda ingin juga bertanggung jawab dengannya.. rumah tangga bukan didirikan oleh satu orang saja namun dua orang... stigma masyarakat mengatakan bahwa memang laki-laki yang membiayai perempuan, namun itu adalah teori.. dalam kenyataan adalah dua orang bersama-sama membangun rumah tangga ini supaya menjadi utuh. laki-laki dan perempuan itu sama saja dalam peran rumah tangga, namun fungsinya berbeda... rumah tangga bukan didirikan oleh satu orang namun dua orang saling melengkapi secara materi maupun moril..

    jika anda sudah mantap terhadap pasangan anda maka saya yakin anda tidak akan takut untuk membina rumah tangga anda bersamanya walaupun orang tua anda tidak setuju.. jika semua orang yang mempunyai pemikiran seperti anda sekarang ini maka tidak ada yang bahagia dalam berumah tanga dan tidak ada yang mau berumah tangga karena dengan paksaan dan keraguan-raguan..

    ingat saja. rumah tangga adalah bukanlah bermain-main, namun harus dipertanggung jawabkan di depan masyarakat atau orang sekeliling.. jika anda salah mengambil langkah maka anda juga tidak bisa berbuat apa-apa lagi kecuali hanya menerima karena ada istilah yang mengatakan bahwa nasi telah menjadi bubur.. anda sudah berumah tanga mau tidak mau anda harus bertahan agar masyarakat, orang tua dan orang sekeliling anda merasa tidak tersakiti... cobalah anda yakinlah diri anda terlebih dahulu bersama pasangan anda.. jika anda tidak yakin akan bahagia bersamanya maka saya sarankan anda untuk mengambil langkah bubar bersamanya sebelum nasi telah menjadi bubur atau sudah pernikahan maka anda tidak bisa berbuat apa-apa lagi, kecuali bercerai atau menerima kondisi diri anda sendiri...

    tidak ada yang sempurna dalam pernikahan. yang ada adalah sebuah hati yang konsisten dan sebuah kasih...

    semoga bahagia selalu

    psikolog/sinshe fudin pang
    www.accuratehealth.blogspot.com

    Sponsored content

    Re: Konseling pernikahan

    Post by Sponsored content Today at 4:14 am


      Waktu sekarang Sat Dec 10, 2016 4:14 am